Senin, 21 Mei 2018 14:09

​Polres Jombang Selidiki Dugaan Oknum Guru yang Cabuli 25 Siswinya

Selasa, 13 Februari 2018 01:05 WIB
Wartawan: Rony Suhartomo
​Polres Jombang Selidiki Dugaan Oknum Guru yang Cabuli 25 Siswinya
Kapolres Jombang AKBP Agung Marlianto menyebutkan pihaknya akan mengambil alih kasus dugaan pencabulan yang menimpa 25 murid SMPN 6 Jombang, Jawa Timur. Foto: RONY S/BANGSAONLINE

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Kapolres Jombang AKBP Agung Marlianto menyebutkan pihaknya akan mengambil alih kasus dugaan pencabulan yang menimpa 25 murid SMPN 6 Jombang, Jawa Timur. Petugas meminta para korban dan orang tua siswa agar kooperatif selama proses penyelidikan berjalan.

Sejumlah orang tua siswa yang mendatangai SMPN 6 Jombang di Desa Dapurkejambon, Jombang kota mendapat respons dari Polres Jombang. Tak hanya menerjunkan personilnya, Kapolres AKBP Agung Marlianto juga datang ke sekolah tersebut.

"Kami datang ke sini untuk menyampaikan, berdasarkan kesaksian maupun laporan yang diterima Kepala Sekolah (SMPN 6 Jombang), ini merupakan kasus pelecehan seksual. Untuk lebih jelasnya lagi perlu penyelidikan mendalam," kata Agung kepada wartawan di SMPN 6 Jombang, Senin (12/2).

Oleh sebab itu, Agung mengimbau para orang tua siswa yang anaknya menjadi korban, untuk menyerahkan penyelidikan kasus ini ke Polres Jombang. Pihaknya juga meminta, baik korban maupun orang tua siswa untuk kooperatif selama proses penyelidikan berjalan.

"Kami dapat laporan awal 25 korbannya, kasus ini bukan delik aduan. Kami meminta kooperatif kepada wali murid dan adik-adik yang merasa menjadi korban untuk melaksanakan visum dan kami ambil keterangan, agar kami bisa menggali peran dari pelaku untuk mepertanggung jawabkan perbuatannya," tandasnya.

Oknum guru SMPN 6 Jombang berinisial ME, diduga mencabuli 25 siswanya. Perbuatan cabul itu diduga terjadi sejak Juli 2017. Terakhir kali, guru Bahasa Indonesia ini menggunakan modus rukyah untuk mencabuli puluhan korbannya.

Laporan awal yang diterima pihak kepala sekolah pada tanggal 7 Februari 2018 kemarin adalah pelecehan seksual. Namun, Agung menyebutkan kasus ini masih perlu penyidikan lebih dalam lagi.

“Perlu kita jaga yaitu jangan sampai adik-adik kita ini mengalami traumatis. Karena mereka generasi muda penerus bangsa kita. Jangan sampai dikotori oleh oknum tidak bertanggung jawab,” pungkas Agung. (ony/rev)

Kamis, 17 Mei 2018 15:54 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*AHAD pagi itu, 13 Mei 2018, saya bergumul dalam cengkerama keluarga usai menjalankan Shalat Subuh berjamaah di Masjid Ar-Rahman, Western Regency, Surabaya, yang semalamnya (Sabtu, 12 Mei 2018) diresmikan. Sambil menikmati d...
Minggu, 20 Mei 2018 12:10 WIB
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   Wa-aataynaa muusaa alkitaaba waja’alnaahu hudan libanii israa-iila allaa tattakhidzuu min duunii wakiilaan (2).Dzurriyyata man hamalnaa ma’a nuuhin innahu kaana ‘abdan syakuuraan (3).Minggu-...
Sabtu, 19 Mei 2018 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Senin, 14 Mei 2018 00:06 WIB
Pantai Kramat Banyuwangi yang mau dijadikan destinasi wisata.BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kelompok Nelayan Al Karomah bersama pemuda-pemudi Kertosari menggelar kegiatan bersih-bersih Pantai Kramat, Minggu (13/5). Kegiatan bersih-bersih pantai ...