Sabtu, 21 Juli 2018 20:49

Tanya-Jawab Islam: MTA Hukumi Baca Yasin Bersama-sama Bidah, Bagaimana Hukum Sebenarnya?

Sabtu, 13 Januari 2018 10:54 WIB
Editor: Nur Syaifudin
Wartawan: -
Tanya-Jawab Islam: MTA Hukumi Baca Yasin Bersama-sama Bidah, Bagaimana Hukum Sebenarnya?
Dr. KH. Imam Ghazali Said

>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<<

Pertanyaan:

Assalamualaikum Pak Kiai, bagaimana menurut Kiai tetang ajaran yang disampaikan oleh majelis tersebut (MTA). Sebab, gara-gara sering nonton acara tersebut ada orang yang sebelumnya rajin ikut yasinan dan wirid bersama sekarang berhenti. Dia bilang baca Yasin bersama bidah. Mohon penjelasanya. Wa allaikum salam. (Supriyanto, Surabaya).

Jawaban:

MTA (Majelis Tafsir Alquran) adalah sebuah kelompok yang mengajak pada kajian-kajian Islam agar dikembalikan semua hukumnya kepada Alquran. Dan kelompok ini berpusat di Surakarta. Maka, melihat dasar kelompok atau organisasi ini dapat dikatakan baik, sebab mengajak untuk mengkaji dan mendalami Islam. Islam mengajarkan untuk menilai kegiatannya bukan orang atau kelompoknya, jadi jika ditanya bagaimana MTA maka itu baik sebab mengajak kepada ngaji dan kajian Islam.

Namun, jika isi dan kajian itu bertentangan dengan hukum Islam, maka yang ditentang adalah isi dan kajian tersebut saja. Sebab, di dalam MTA tentunya hukum dan penjelasan yang benar dan sesuai dengan hukum Islam dan penjelasan jumhur ulama juga banyak yang benar, dan itu juga harus diapresiasi baik. Namun, jika beberapa poin itu tidak benar, maka harus kita katakan tidak benar.

Seperti anggapan (semoga ini tidak benar) bahwa MTA meyakini tidak ada ‘syafa’at di akhirat itu, bagi yang mempercayainya itu ada maka dia sesat’. Jika hal ini benar dari MTA, maka dalam hal ini MTA salah, sebab dalil dalil tentang syafa’at di akhirat itu ada dan banyak.

Kalaupun toh tidak sepakat, maka tidak boleh juga mengatakan sesat, sebab itu sudah ke arah fanatik berpendapat dan golongan. Dalam konteks ini, sikap ijtihadnya yang kita nilai salah, bukan kelompoknya.

Terkait dengan acara Yasin bersama-sama itu bid’ah, itu hak mereka mengatakannya. Namun perlu diingat di sana banyak dalil yang membuktikan bahwa Rasul saw membaca al-Quran bersama-sama dengan para sahabat. Abdullah Ibnu Mas’ud melaporkan bahwa:

“Rasul berkata kepada beliau: bacakan kepada Al-quran, maka aku menjawab, bagaimana aku membacakan Alquran kepadamu padahal Alquran diturunkan kepadamu, akhirnya aka bacakan …, sehingga Rasul menangis, lalu aku berhenti”. (Hr. Muslim:800)

Pada hadis ini disebutkan bahwa Rasul sedang mudarasah (saling membaca Alquran) hanya saja Rasul diam mendengarkan lalu Ibnu Mas’ud membaca. Intinya adalah membaca Alquran bersama-sama, adapun yang satu menirukan bacaan itu boleh, sebab siapa yang melarang orang menirukan bacaan Alquran pada saat Alquran dibacakan, tentu tidak ada. Maka, membaca Alquran bersama sama itu boleh, dan Yasin juga termasuk Alquran.

Andaikan tidak sepakat boleh, tapi tidak perlu mengatakan bid’ah, apa bisa dikatakan membaca Alquran itu bid’ah. Adapun bentuk membacanya dalam sebuah acara itu adalah kreasi modern. Dulu juga tidak ada sekolah yang mengajarkan membaca Alquran, tapi sekolah itu tetap boleh dan baik sebab mengajarkan kebaikan yaitu membaca Alquran. Wallahu A’lam.  

Oleh: Suparto Wijoyo*
Rabu, 18 Juli 2018 16:49 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo* KABAR pating semliwer memenuhi angkasa dan terhelat dalam belantara bumi nusantara. Para petinggi dan penglamun kekuasaan sedang merancang skenario untuk dapat bertahan, tidak hendak beringsut, tak rela bergeser, apalagi l...
Selasa, 03 Juli 2018 04:36 WIB
Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   Fa-idzaa jaa-a wa’du uulaahumaa ba’atsnaa ‘alaykum ‘ibaadan lanaa ulii ba'sin syadiidin fajaasuu khilaala alddiyaari wakaana wa’dan maf’uulaan (5).Teks ayat kaji ini jelas sekali, beta...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Sabtu, 21 Juli 2018 10:50 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Senin, 16 Juli 2018 20:00 WIB
TUBAN, BANGSAONLINE.com - Obyek wisata Pantai Kelapa yang berada di Kelurahan Panyuran, Kecamatan Palang, Kabupaten Tuban terus berbenah. Beberapa fasilitas penunjang di kawasan obyek wisata pantai tersebut dirombak dan ditambah guna meningkatkan day...