Museum Islam KHM Hasyim Asy’ari, Dakwah Islam di Bumi Nusantara Hingga Tongkat Hadratussyaikh

Editor: mma
Rabu, 10 November 2021 21:57 WIB

M Mas'ud Adnan (tengah) memegang tongkat Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari bersama Gus Riza Yusuf Hasyim (kanan, baju putih) dan Gus Habib (kiri, pakai baju batik). Foto: BANGSAONLINE.com

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Museum Islam KH M Hasyim Asy’ari secara resmi dibuka oleh z (), Pengasuh Pondok Pesantren Jombang, Jawa Timur, Rabu (10/11/2021).

Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy’ari adalah ulama pejuang kemerdekaan RI yang dikenal sebagai pendiri Nahdlatul Ulama (NU) dan Pesantren . Pemerintah RI menetapkan Hadratussyaikh sebagai pahlawan nasional.

Museum Hadratussyaikh itu dibangun atas ide KH Salahuddin Wahid (Gus Sholah) ketika menjadi Pengasuh Pondok Pesantren . Museum cukup megah itu diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada 18 Desember 2018.

Pembangunan Museum Islam KH M Hasyim Asy’ari itu memakan waktu tiga tahun. Yaitu pada 2014 hingga 2017.

Tampak hadir Wakil Ketua MPR RI Dr. Lestari Moerdijat, S.S., M.M., Direktur Perlindungan Kebudayaan Dr. Irini Dewi Wanti, Wakil Rektor Unusa Prof. Dr. Kacung Marijan, Ketua Museum Islam KHM Hasyim Asy’ari A Halim Mahfud.

Sementara dari para dzuriyah tampak Nyai Farida Salahuddin Wahid, Gus Ali Fashol, Gus Riza Yusuf Hasyim, Nyai Lilik Wahid, dan yang lain.

(KH (, tengah) saat konferensi pers. Foto: BANGSAONLINE.com)

Pembukaan Museum KHM Hasyim Asy’ari itu diawali teatrikal siswa SMA A Wahid Hasyim dengan menampilkan sosok Hadratussyaikh beserta para kiai NU yang bermusyawarah pada 21 – 22 Oktober 1945. Bahkan PBNU di bawah komando Hadratussyaikh mendeklarasikan perang jihad fisabilillah yang kemudian dikenal dengan Resolusi Jihad. Fatwa inilah yang kemudian memantik semangat perlawanan rakyat, terutama para santri dan kiai, terhadap penjajah.

menjelaskan bahwa pembukaan museum ini dalam rangkaian memperingati Hari Santri Nasional (HSN) yang dimulai pada 22 Oktober hingga Hari Pahlawan 10 November 2021.

“Pesantren mengadakan berbagai acara yang dimaksudkan mengangkat kembali sejarah perjalanan Resolusi Jihad KH Hasyim Asy’ari," kata .

Menurut , ke depan persaingan semakin ketat. “Karena itu generasi muda harus punya modal. Yaitu bekal sejarah,” kata .

menjelaskan bahwa Museum Islam KH M Hasyim Asy’ari bukan hanya untuk mengangkat perjalanan dan perjuangan Hadratussyaikh tapi juga sekaligus untuk memeluruskan sejarah.

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video