Peringati Hari Sumpah Pemuda ke-93, Peserta Upacara di Situs Bung Karno Kediri Wajib Lakukan ini

Editor: Rohman
Wartawan: Muji Harjita
Rabu, 27 Oktober 2021 17:32 WIB

Ketua Harian Situs Ndalem Pojok Persada Soekarno atau biasa disebut Situs Bung Karno Kediri, Kushartono. Foto: MUJI HARJITA/ BANGSAONLINE

KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Untuk membangkitkan rasa nasionalisme di ke-93, Kamis (28/10) besok, panitia Peringatan di Situs Ndalem Pojok Persada atau biasa disebut Situs Bung Karno Kediri, mewajibkan peserta upacara untuk mengucapkan kata-kata motivasi diri saat berada di depan gerbang masuk lokasi seremoni. Peserta upacara pada situs yang terletak di Desa Pojok, Kecamatan Wates, , itu harus mengucapkan 'Saya bangga menjadi Bangsa Indonesia'. 

Tak hanya itu, panitia juga mengharuskan peserta untuk menuliskan kata-kata yang telah diucapkan tersebut dalam sebuah kertas kecil yang telah disiapkan. Ketua Harian Situs Bung Karno Kediri, Kushartono, mengatakan bahwa kata-kata itu dimaksudkan untuk menanam semangat persatuan dalam kebhinekaan.

"Kata-kata tersebut boleh ditulis dalam bahasa jawa, sunda, madura, dan lain-lain, sesuai keinginan. Selanjutnya kertas itu ditempelkan di dada, baru kemudian mereka dipersilakan masuk dan berbaris siap mengikuti upacara," ujarnya, Rabu (27/10).

Untuk memperkuat pesan moral pendidikan karakter, kata Kushartono, panitia juga membuat tulisan serupa yang diletakkan di samping inspektur upacara dengan ukuran lebih besar dan berbahan dasar serabut kelapa. Hal ini sengaja dilakukan sebagai bagian dari proses pendidikan karakter kebangsaan pada generasi muda.

"Usai upacara, semua peserta juga diajak melepaskan puluhan burung merpati sebagai simbol kemerdekaan jiwa, atau pendidikan yang memerdekakan jiwa dari belenggu kebodohan," ungkapnya.

"Kami ingin tasyakuran tahun ini bisa benar-benar menyentuh rasa, membekas dalam hati, bukan sekedar seremonial saja," tuturnya menambahkan.

Ia memaparkan, metode mengucapkan kata-kata positif itu bagian dari teknik Neuro Linguistic Programming (NLP) dan menuliskan kata-kata yang kemudian ditempelkan di dada adalah bagian dari teknik Experiential Learning (EL). 

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video