Bea Cukai Malang Dorong Pemkot Batu Dirikan KIHT

Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Agus Salimullah
Selasa, 12 Oktober 2021 17:54 WIB

Narasumber dari Kantor Bea Cukai dan Bagian Perekonomian dan SDA Pemkot Batu saat memandu yel-yel Stop Peredaran Rokok Ilegal.

Ia menegaskan, upaya pemberantasan peredaran rokok ilegal sangat penting, mengingat hal itu akan merugikan keuangan Negara. Pada tahun 2021 ini saja, sejak Januari hingga Agustus 2021, Kantor telah melakukan 122 penindakan di bidang cukai. Dari penindakan cukai ini, perkiraan kerugian negara mencapai lebih kurang Rp5,1 miliar.

Adapun jenis-jenis rokok ilegal yang sudah berhasil ditindak meliputi rokok tanpa dilekati pita cukai (rokok polos), rokok menggunakan pita cukai palsu, rokok menggunakan pita cukai bekas, rokok menggunakan pita cukai yang bukan haknya, dan rokok menggunakan pita cukai yang tidak sesuai dengan jenis dan golongannya.

Sanksi bagi yang mengedarkan rokok tanpa pita cukai (polosan) yakni pidana penjara paling singkat 1 tahun dan paling lama 5 tahun. Sanksi rokok ilegal dengan menggunakan pita cukai palsu yaitu pidana penjara 1 tahun dan paling lama 8 tahun. Sanksi rokok dengan pita cukai bekas yakni pidana penjara minimal 1 tahun dan paling lama 8 tahun. Sementara sanksi rokok yang menggunakan pita cukai yang bukan haknya dipidana minimal 1 tahun dan maksimal 5 tahun.

Santje memastikan, penerimaan negara dari cukai akan dikembalikan lagi kepada provinsi penghasil cukai hasil tembakau. Adapun prioritas penggunaan dana bagi hasil cukai hasil tembakau tersebut yakni 50 persen untuk bidang kesejahteraan masyarakat, 25 persen di bidang penegakan hukum, dan 25 persen untuk bidang kesehatan. sendiri untuk tahun 2021 ini mendapat dana bagi hasil cukai sebesar Rp 18, 9 miliar. Sedangkan Kota Malang Rp 30 miliar dan Kabupaten Malang sebesar Rp 80 miliar. (asa/ian)

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video