Tanya-Jawab: Gaji Bulanan, Mobil, Motor, Rumah Apa Wajib Zakat?

Editor: Nur Syaifuddin
Wartawan: .
Sabtu, 08 Mei 2021 11:38 WIB

Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.

“Tidak ada zakat atas hasil panen yang kurang dari lima wasaq.” (Hr. Bukhari: 1484).

Hadis di atas menjelaskan bahwa hasil usaha atau panen yang sebesar 5 wasaq atau lebih wajib terkena zakat. Begitu juga setiap usaha yang mendapatkan penghasilan sebesar 5 wasaq juga wajib dibayarkan zakatnya. Penghasilan ini dapat diartikan sebagai gaji bulanan, hasil proyek bulanan, triwulan atau tahunan. Artinya setiap penghasilan yang sudah mencapai nisab itu wajib terkena zakat.

Nisab zakat pertanian atau batas penghasilan kena zakat adalah 5 wasaq, yang dalam konversi modern menurut Lajnah Daimah lil fatwa wa al-Bukhust al-Islamiyah sama dengan 652,5 Kg beras. Maka, jika penghasilannya sebesar harga beras itu, wajib membayar zakat. Namun, para ulama kontemporer berijtihad bahwa kadar zakatnya adalah 2,5% dari penghasilan, bukan 5% atau 10% dari keseluruhan harta (modal dan hasil) yang diperoleh. Jika penghasilannya di bawah nisab tersebut maka gaji bulanan, dwiwulan atau triwulan tidak terkena zakat, sebagaimana ketentuan dalam hadis di atas.

Namun, sebagian ulama dalam kelompok ini berpandangan zakat dibayarkan tanpa harus menunggu penghasilan sebesar nisab di atas. Ukurannya adalah penghasilan, berapa pun besarannya, harus dibayarkan sebesar 2.5%. Pandangan ini menurut saya tidak wajib, tapi sebagai ekspresi kehati-hatian (ihtiyath).

Kelompok kedua, bahwa itu disamakan dengan yang dibayarkan setiap tahun dan sudah memenuhi nisab. Maka cara menghitungnya adalah gaji per bulan itu atau penghasilan dari setiap usaha dikumpulkan dalam satu tahun. Setelah dikurangi dengan segala kebutuhan pokok sehari-hari dan ketika dihitung sudah mencapai satu nisab dan sudah satu tahun, maka yang bersangkutan wajib membayar tersebut sebesar 2,5% dari gaji yang terkumpul selama satu tahun (haul). Membayar tidak harus setiap bulan, tapi menunggu sampai sudah genap satu tahun dan nilainya sudah mencapai satu nisab.

Adapun mobil, motor, rumah, dan seluruh barang yang dimiliki tidak terkena zakat, apabila barang-barang tersebut hanya digunakan untuk memenuhi kebutuhan primer sehari-hari. Hal ini berdasarkan hadis laporan Abu Hurairah, bahwa Rasul bersabda:

“Seorang muslim tidak wajib membayar zakat kuda dan hamba sahayanya.” (Hr.Muslim:982)

Maksud hadis ini; kuda dan budak yang dimiliki hanya untuk memenuhi kebutuhan primer pemiliknya. Tapi jika kendaraan dan sarana lain digunakan sebagai barang dagangan yang berfungsi sebagai bisnis, maka sang pemilik terkena zakat. Karena itu, mobil, motor dan properti yang tujuannya untuk bisnis terkena kewajiban , dengan cara dan teknis penghitungan yang telah dijelaskan sebelumnya. Wallahu a’lam.

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video