​Peneliti Mengatakan, Ada Planet Berlian di Angkasa

Editor: Choirul
Selasa, 15 September 2020 16:42 WIB

Tata surya kita. foto: NASA

BANGSAONLINE.com - Para peneliti berteori bahwa, dalam kondisi yang tepat, planet ekstrasurya kaya karbon dapat menghasilkan berlian dalam jumlah besar di bawah permukaannya.

Peneliti mengatakan, berlian terbentuk dengan adanya panas, tekanan, karbon, air, dan waktu. Ada beberapa planet kemungkinan besar memiliki kombinasi yang tepat.

Planet-planet ini kemungkinan besar tidak dapat dihuni, tetapi mungkin layak dikunjungi untuk diambil berliannya.

Bumi memiliki banyak sumber daya, yang bisa membantu kita hidup, tapi sumber daya logam mulia dan permata hanya sedikit. Ini tidak berlaku pada planet lain. Beberapa planet mungkin penuh dengan sumber daya yang kami anggap langka.

Sebuah studi para peneliti dari Arizona State University dan University of Chicago telah mengungkapkan bahwa ada kemungkinan planet ekstrasurya kaya karbon, menjadi bola berlian besar yang mengambang di luar angkasa.

Seperti yang dijelaskan para peneliti, kemungkinan sebuah planet menjadi sesuatu yang mirip dengan berlian masif sepenuhnya didasarkan pada komposisi bintang orbit. Planet yang mengorbit bintang yang kaya karbon lebih cenderung terbuat dari karbon itu sendiri, terutama karena materi yang membentuk bintang, biasanya juga untuk membentuk planet yang pada akhirnya mengorbitnya.

Kunci lain adalah air. Air melimpah di Bumi, tetapi juga dianggap cukup umum di kosmos secara keseluruhan. Air, karbon, dan tekanan - yang akan diterima planet-planet berkat gravitasi - dapat menyebabkan dipenuhi berlian.

Para peneliti menguji teori mereka dengan menempatkan silikon karbida dalam situasi tekanan yang sangat tinggi. Mereka menempatkannya di dalam air dan kemudian memampatkannya dan untuk meningkatkan tekanan pada karbon. Kemudian memanaskannya menggunakan laser untuk meniru kondisi di dalam planet yang kaya karbon. Rumus panas, tekanan, air, dan karbon dikerjakan, dan hasilnya adalah intan dan silika.

Hasil penelitian ini diterbitkan dalam The Planetary Science Journal. "Terlepas dari kelayakan huni, ini adalah satu langkah tambahan dalam membantu kami memahami dan mengarakterisasi planet," kata Harrison Allen-Sutter, peneliti utama.

"Semakin banyak kita belajar, semakin baik kita dapat menafsirkan data baru untuk misi masa depan yang akan datang seperti James Webb Space Telescope dan Nancy Grace Roman Space Telescope untuk memahami dunia di luar tata surya kita."

 

sumber : bgr.com