​Waspadalah! Peneliti Menyebut Oral Seks Bikin Vagina Bau Amis Menyengat

Editor: Choirul
Kamis, 27 Agustus 2020 15:24 WIB

Aduh gatal, bau amis... Malu dech... Habis dioral ya? Hayo... ngaku saja. foto: Getty Images/iStockphoto

BANGSAONLINE.com – Studi terbaru di University of California, San Diego, menemukan fakta, bau amis menyengat di vagina, disebabkan karena vagina terlalu sering dapat oral seks. Peneliti menyebut, bakteri dari mulut si pria itu masuk ke dalam vagina.

Para ilmuwan telah menemukan hubungan antara seks oral dan vaginosis bakterial (BV) - kondisi vagina yang menyebabkan bau amis menyengat.

Tim dari University of California, San Diego, menegaskan bakteri masuk selama oral seks dapat meningkatkan risiko BV.

BV adalah penyebab umum keputihan yang tidak biasa, dan meskipun bukan infeksi menular seksual, BV dapat meningkatkan risiko Anda terkena IMS seperti klamidia.

NHS menjelaskan: “Gejala yang paling umum dari vaginosis bakterial adalah keputihan yang tidak biasa yang memiliki bau amis yang kuat, terutama setelah berhubungan seks. Anda mungkin bisa melihat perubahan warna dan konsistensi cairan Anda, seperti menjadi putih keabu-abuan dan encer.”

Meski BV sangat umum terjadi, hingga saat ini mekanisme di balik kondisi ini masih belum jelas.

mirror memberitakan, dalam studi baru, para peneliti melakukan eksperimen pada tikus dan spesimen vagina manusia. Pertama, tikus diberi Fusobacterium nuleatum - bakteri yang ditemukan di mulut dan dikaitkan dengan penyakit gusi. Hasilnya mengungkapkan bahwa paparan ini meningkatkan aktivitas biokimia yang terkait dengan BV.

Selanjutnya, spesimen vagina dari 21 perempuan yang terpapar bakteri, dan sekali lagi, hasilnya menunjukkan bahwa hal ini meningkatkan risiko BV.

Pernyataan peneliti, yang dipimpin Kavita Agarwal, menjelaskan: “Eksperimen mengarah pada penemuan bahwa Fusobacterium nucleatum tidak bertindak dalam hubungan satu arah yang sederhana dengan bakteri lain, tetapi mungkin terlibat dalam hubungan yang saling menguntungkan, berpotensi mendorong disbiosis (ketidakseimbangan mikroba) di vagina yang rentan.

“Fusobacterium dibantu bakteri dalam komunitas mirip BV yang menghasilkan enzim yang disebut sialidase, memungkinkan Fusobacterium mengonsumsi asam sialat dari lendir yang diproduksi oleh inang.

“Fusobacterium mekanisme yang tidak diketahui, sangat menguntungkan pertumbuhan Gardnerella vaginalis, produsen sialidase yang diyakini mempunyai peranan penting dalam BV.”

Pada manusia, fusobacterium dapat ditemukan di mulut kita, dan tumbuh berlebih di plak gigi.

Para peneliti menambahkan: “Fusobacterium tersebar luas di mulut manusia dan tumbuh subur di plak gigi; penulis berspekulasi bahwa itu mungkin ditranfer selama seks oral, yang telah diidentifikasi dalam beberapa studi klinis sebagai faktor risiko BV. "

"Bakterial vaginosis biasanya diobati dengan tablet atau gel atau krim antibiotik. Ini diresepkan oleh dokter umum atau klinik kesehatan seksual."

Vaginosis (BV) adalah kondisi vagina yang menyebabkan bau amis yang kuat (foto: Getty Images / Science Photo Library RF)

 

sumber : mirror.co.uk