Eksperimen Baru, ​Ibuprofen Diujicoba untuk Pasien Corona

Editor: Choirul
Rabu, 03 Juni 2020 12:24 WIB

Ibuprofen, obat murah meriah. foto: farmasetika.com

BANGSAONLINE.com - Ibuprofen akan diuji sebagai pengobatan yang mungkin untuk mengurangi gejala coronavirus, dengan harapan dapat mencegah masalah pernapasan parah pada pasien.

Di awal pandemi, ada kontroversi mengenai penggunaan ibuprofen setelah seorang Menteri Kesehatan Prancis menyarankan agar tidak menggunakannya. Para ilmuwan di Inggris meluncurkan ulasan untuk menilai ikatan dengan obat dan Covid-19.

Pakar Komisi Obat-obatan Manusia menyimpulkan: "Saat ini tidak ada cukup bukti antara penggunaan ibuprofen dan kerentanan terhadap tertular Covid-19 atau memburuknya gejalanya."

Saat ini, para ahli menilai apakah formulasi khusus obat murah ini dapat membantu mengurangi efek samping serius pada pasien yang terinfeksi coronavirus baru.

Diharapkan bahwa formulasi khusus dari obat anti-inflamasi yang murah, dengan dosis tertentu, akan mengurangi penyakit pernapasan yang parah. Dengan harapan, bisa memangkas waktu rawat inap, dan lebih sedikit pasien yang membutuhkan bantuan ICU.

Mitul Mehta, profesor neuroimaging dan psikofarmakologi dan Direktur Centre for Innovative Therapeutics di Kings College London, mengatakan kepada kantor berita PA: "Ini adalah uji coba untuk pasien dengan penyakit Covid-19, untuk melihat apakah memberi mereka obat anti-inflamasi - yaitu ibuprofen - akan mengurangi masalah pernapasan yang mereka miliki. "

Dia menekankan, percobaan ini untuk pasien rawat inap - bukan mereka yang memiliki Covid-19 yang ringan atau diduga. Relawan akan diambil dari mereka yang dirawat di rumah sakit, tetapi tidak membutuhkan perawatan intensif.

"Dan jika kita dapat mengurangi gejalanya pada tahap itu, kita memiliki sejumlah manfaat: kita dapat menangkas waktu rawat inap, mereka mungkin pulih lebih cepat dan pulang, itu jelas hasil yang fantastis; kita juga mungkin mengurangi tingkat kesulitan pernapasan sehingga dapat dikelola di lingkungan rawat inap saja, tanpa harus pergi ke ICU, dan itu adalah hasil yang fantastis juga. Secara teoritis, perawatan ini, yang diberikan saat ini, harus bermanfaat."

"Ini berdasarkan penelitian pada hewan. Ini berdasarkan laporan kasus, kita perlu melakukan uji coba untuk menunjukkan dengan bukti benar-benar cocok dengan apa yang kita harapkan terjadi."

Prof Mehta mengatakan bahwa penelitian pada hewan tentang sindrom gangguan pernapasan akut - gejala penyakit Covid-19 - menunjukkan bahwa sekitar 80 persen mati.

Tetapi ketika mereka diberikan formulasi khusus ibuprofen ini, tingkat kelangsungan hidup meningkat hingga 80 persen. "Ini sangat menjanjikan," katanya. "Tapi tentu saja ini adalah penelitian pada hewan, jadi kami ingin menerjemahkan hasil yang sangat menarik itu ke manusia."

Setengah dari pasien sukarelawan yang terdaftar dalam uji coba, akan menerima perawatan standar, dan setengah lainnya akan menerima perawatan standar ditambah formulasi ibuprofen khusus.

Diharapkan cara obat ini diformulasikan akan mengurangi potensi efek samping lambung yang terkait dengan ibuprofen.

Profesor Matthew Hotopf, direktur NIHR Maudsley Biomedical Research Center mengatakan: "Pendekatan terapi yang sangat inovatif ini, adalah upaya secara cepat untuk memajukan pengobatan baru. Jika berhasil, nilai kesehatan masyarakat global dari hasil uji coba ini akan sangat besar mengingat biaya rendah dan ketersediaan obat ini."

 

sumber : standart.co.uk