Segarnya Minuman Sari Buah Salak Produksi Ibu-ibu PKK Desa Jatirejo Jombang

Editor: Revol Afkar
Wartawan: Rony Suhartomo
Minggu, 19 Agustus 2018 07:42 WIB

Proses awal pembuatan sari buah salak. foto: RONY S/ BANGSAONLINE

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Hasil panen buah salak yang melimpah dimanfaatkan oleh ibu-ibu rumah tangga di Desa Jatirejo, Diwek, Jombang sebagai ladang bisnis. Mereka mengolah buah salak yang tak terjual menjadi minuman sari buah.

Saat panen raya tiba, harga salak di salah satu kampung penghasil salak ini anjlok hingga Rp 5 ribu/kg. Salak-salak yang tak terjual kemudian diolah menjadi minuman sari buah.

"Dengan kami olah menjadi sari buah, harganya jauh lebih tinggi daripada salak dijual berupa buah," kata Lutfiyah Widyastuti, salah seorang anggota PKK Desa Jatirejo kepada Wartawan, Sabtu (18/8/2018).

Dengan modal awal dari hasil patungan sebesar Rp 5 juta, ibu-ibu rumah tangga di Jatirejo ini memulai produksi mereka.

Proses pembuatan minuman sari buah dimulai dengan mencuci dan mengupas buah-buah salak segar, lalu merebusnya. Air rebusan buah salak itu lalu dicampur dengan gula pasir sebagai pemanis. Setelah dicampur dengan rempah-rempah sebagai penyedap, sari buah salak ini kembali direbus hingga matang.

Sari buah salak itu lantas disaring supaya bersih, baru kemudian dikemas menggunakan cup dan botol plastik. Produk minuman ringan ini kemudian diberi merk Salacca.

"Seminggu kami dua kali produksi, sekali produksi kami buat 28 kardus. Tiap kardus berisi 32 cup, harganya Rp 27 ribu per kardusnya," terang Lutfiyah.

Lutfiyah menambahkan, pemasaran Salacca juga masih di seputaran wilayah Jombang. "Kalau ke luar kota hanya melayani pesanan sanak saudara, misalnya ke Palembang, Lumajang, Jakarta," ujarnya. (ony/rev)