5 Daerah Jatim Penyumbang Jemaah Haji Terbanyak, Khofifah: Penanda Kebangkitan Ekonomi Pascapandemi

Editor: Nur Syaifudin
Wartawan: Devi Fitri Afriyanti
Sabtu, 02 Juli 2022 13:14 WIB

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa foto bersama para CJH yang hendak berangkat ke tanah suci.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Berdasarkan data dari Kemenag Jawa Timur tahun 2021, lima kabupaten/kota di Jawa Timur tercatat menjadi penyumbang calon jamaah haji (CJH) terbanyak se-Indonesia. Kelima kabupaten/kota tersebut adalah Kabupaten Sidoarjo, Kota Surabaya, Kabupaten Jember, Kabupaten Gresik, dan Kabupaten Lamongan.

"Minat warga Jatim untuk melaksanakan ibadah haji sangat tinggi. Bahkan saat ini yang terus menanyakan kapan haji bagi warga di atas usia 65 tahun juga cukup banyak. Saya optimistis bahwa ini akan menjadi penanda bangkitnya ekonomi Jatim pasca pandemi," tegas , Sabtu (2/7).

Menurut gubernur, tingginya antusiasme masyarakat Jatim dalam melaksanakan ibadah haji dengan menduduki peringkat teratas penyumbang jemaah haji terbanyak, berdampak pada makin panjangnya daftar tunggu untuk keberangkatan haji di Jatim.

"Kita berharap, kuota ibadah haji untuk Indonesia bisa terus meningkat sehingga masyarakat Jatim yang berangkat ibadah haji pun bisa lebih banyak setiap tahunnya," ucapnya.

Adalah Kabupaten Sidoarjo yang menjadi daerah dengan jumlah pendaftar haji paling banyak di Indonesia yang bisa diberangkatkan tahun ini. "Semoga semua berjalan lancar sehat dan mabrur hajinya," harap .

Pada pelaksanaan ibadah haji tahun ini total jamaah haji yang berangkat dari embarkasi Juanda sebanyak 16.437 orang dengan petugas sebanyak 148 orang. Sehingga total 16.585 orang.

Sebagai informasi, bahwa jumlah pendaftar haji di Jawa Timur pun terus bertambah. Sampai 21 Oktober 2021, sudah sebanyak 79.649 warga Kota Delta Sidoarjo yang mendaftar haji dan menunggu keberangkatan ke Tanah Suci.

Ribuan CJH dari Sidoarjo tersebut terdiri atas warga yang mendaftar haji reguler mencapai 77.639 orang. Lalu, haji khusus sebanyak 2.010 orang. Haji khusus dulunya tidak lain dikenal dengan sebutan ONH plus. Mereka para calon jemaah haji khusus mendaftar pada travel penyelenggara ibadah haji khusus (PIHK) dengan biaya lebih tinggi namun masa tunggunya lebih singkat. Rata-rata mereka telah menunggu selama 8-9 tahun.

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video